Hajatan Besar di Tengah Pandemi Covid-19, Begini Maklumat Kapolri

  • Bagikan

TimorBerita. Jakarta – Tiga hajatan besar di tengah pandemi Covid-19 yakni Pilkada, Natal Tahun tahun baru. Jauh hari sebelumnya untuk menghindari jalannya giat tersebut, Kapolri Jenderal Idham Azis menerbitkan maklumat Kapolri tentang kepatuhan protokol kesehatan dalam tahapan pemilihan 2020.

Dalam salinan maklumat terdapat empat poin yang ditekankan Kapolri, salah satunya menekan klaster Covid-19 Pilkada.

Dalam salinan maklumat yang diterbitkan 21 September 2020. Berikut maklumat dengan nomor MAK/3/IX 2020.

Kapolri RI Idham Asis Senin (21/9/2020) lalu, mengeluarkan maklumat terhadap protokol kesehatan dalam pelaksanaan pemilihan kepala daerah tahun 2020. Bahwa keselamatan rakyat merupakan hukum tertinggi,” ujar Kepala Divsis Humas Polri Irjen Argo Yuwono di Mabes Polri, Jakarta, Senin (21/9/2020).

Baca Juga:  Rubuh, Kualitas Embung Oe Baki Sainama Dipertanyakan

Argo menuturkan, maklumat Kapolri ini merupakan tindak lanjut arahan Presiden Jokowi yang mewaspadai timbulnya potensi tiga klaster salah satunya Pilkada. Sebab, dikatakan Argo pada saat tahapan pendaftaran Pilkada beberapa waktu lalu, banyak pasangan calon yang tidak mematuhi protokol kesehatan.

Dikatakan dengan adanya tahapan Pilkada yang sudah dimulai dan juga 4 hingga 6 September lalu ada pendaftaran paslon, banyak di media beredar diikuti konstituen maupun pendukung yang tidak menggunakan protokol kesehatan.

“Sesuai arahan Bapak Presiden tanggal 7 September 2020 bahwa mewaspadai tiga klaster Corona, yaitu kantor, keluarga dan tahapan Pilkada,” lanjutnya.

Berikut empat penekanan dari maklumat Kapolri terkait kepatuhan protokol kesehatan dalam tahapan Pilkada 2020:

Baca Juga:  Simon & Kim Prioritas Audit, Dari Kabupaten Hingga Dana Desa
  1. Pemilihan Kepala Daerah merupakan pelaksanaan kedaulatan rakyat secara konstitusional yang dilindungi oleh undang-undang, maka diperlukan penegasan pengaturan agar tidak menjadi klaster baru penyebaran Covid-19.
  2. Untuk memberikan perlindungan dan menjamin keselamatan kepada penyelenggara pemilihan, peserta pemilihan, pemilih, dan seluruh pihak yang terkait dalam rangka memutus mata rantai penyebaran COVID-19 pada adaptasi kebiasaan baru dengan ini Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia mengeluarkan maklumat:

a. Dalam pelaksanaan Pemilihan Tahun 2020, tetap mengutamakan keselamatan jiwa dengan mematuhi kebijakan dan peraturan pemerintah terkait penanganan, pencegahan, serta protokol kesehatan COVID-19.

b. Penyelenggara pemilihan, peserta pemilihan, pemilih dan seluruh pihak yang terkait pada setiap tahapan pemilihan wajib menerapkan protokol kesehatan Covid-19 dengan memakal masker, mencuci tangan, menjaga jarak, dan menghindari kerumunan.

Baca Juga:  Pers Dibungkam Kapolda NTT Dituntut Hentikan Pidana Dua Wartawan

c. Pengerahan massa pada setiap tahapan pemilihan tidak melebihi batasan jumlah massa yang telah ditetapkan oleh penyelenggara pemilihan.

d. Setelah selesai melaksanakan setiap kegiatan tahapan pemilihan, semua pihak yang terlibat dan masyarakat agar segera membubarkan diri dengan tertib tanpa arak-arakan, konvoi atau sejenisnya.

  1. Bahwa apabila ditemukan perbuatan yang bertentangan dengan maklumat ini, maka setiap anggota Polri wajib melakukan tindakan kepolisian yang diperlukan sesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku.
  2. Demikian maklumat ini disampaikan untuk diketahui dan dipatuhi oleh seluruh masyarakat. (Gio)
  • Bagikan