Mendikbud Ristek Pastikan Tatap Muka Sudah Bisa Digelar

  • Bagikan

TimorBerita. Jakarta || Meski masih dalam suasana pandemi Covid-19 tetapi ajaran baru tahun ini tatap muka di sekolah- sekolah sudah bisa dilaksanakan.

Hal ini disampaikan Mendikbud-Ristek Nadiem Makarim, dalam rapat kerja bersama Komisi X DPR RI, Senin (31/5/2021).

Menurut Nadiem tempat-tempat seperti mal hingga kantor sudah dibuka di tengah pandemi Corona. Untuk itu seluruh sekolah harus menerapkan belajar tatap muka terbatas.

“Kenyataanya adalah mal, sinema dan semua tempat kerja sudah dibuka untuk tatap muka. Jadi sudah saatnya sekolah-sekolah kita melakukan tatap muka terbatas,” ujar Nadim.

Nadiem menyebut sebenarnya sekolah-sekolah sudah diperbolehkan melaksanakan pembelajaran tatap muka terbatas sejak Januari 2021. Namun, kata Nadiem, orang tua diberikan kebebasan untuk menentukan apakah anaknya sekolah secara langsung atau virtual.

Baca Juga:  Dukung Vaksinasi Covid, Bupati Belu Ingatkan Camat Lurah Kades

“Sekedar mengingatkan bahwa sejak bulan Januari semua sekolah dan daerah itu sudah diperkenankan kalau mereka siap laksanakan tatap muka terbatas. Bahkan sebelum vaksinasi pun sudah diperbolehkan. Tetapi pada saat sudah selesai divaksinasi itu, kewajiban sekolah untuk opsi tatap muka terbatas,” jelas Nadiem dilansir detikcom.

“Walaupun sekolahnya wajib beri opsi tidak wajib kirim anak ke sekolah. Hak orang tua yang belum yakin atau belum merasa anaknya bisa jaga protokol atau punya kecemasan lain, jadi itu bebas orang tua bisa memilih apakah anaknya mau tatap muka, terbatas, atau jarak jauh,” sambung Nadiem.

Baca Juga:  Duh…Calon Bupati Barru Meninggal di Hari Pemilihan

Nadiem juga mengklaim 28 persen pendidik di Indonesia sudah menerima vaksin COVID-19. Dia menyebut angka itu termasuk besar.

“Pada saat ini, ini angka yang menurut saya cukup luar biasa. Bahwa walaupun dengan situasi dunia, dengan masalah pasokan vaksin yang sering terhambat, dengan faktor-faktor di luar kontrol kita, kita masih berhasil vaksinasi 28 persen dari 5,6 juta pendidik dan tenaga pendidik di Indonesia dalam waktu lumayan singkat dengan begitu banyaknya supply shock international dengan vaksin,” katanya.

Nadiem merinci beberapa daerah yang tenaga pendidiknya sudah disuntik vaksin. Di antaranya DKI Jakarta yang mencapai 80 persen, Yogyakarta mencapai 75 persen, Jawa Barat dan Jawa Timur masing-masing 35 persen.

Baca Juga:  Oknum Pendukung Paslon Ancam Ketua KPU Malaka, Berujung di Polisi

Sebelumnya, Nadiem mengaku menerima banyak keluhan dari para pelajar. Menurutnya, para siswa maupun mahasiswa sudah merindukan suasana di lingkungan berlajarnya masing-masing.

“Sampai hari ini saya masih sering cukup mendengar keluhan para pelajar yang ingin kembali bersekolah. Hal itu menunjukkan anak-anak kita tidak sabar lagi untuk belajar tatap muka,” kata Nadiem dalam Peluncuran Seri Webinar Guru Belajar Pembelajaran Tatap Muka Terbatas melalui kanal resmi YouTube Ditjen GTK Kemdikbud RI, Jumat (28/5). (*/dtc/tbcom)

  • Bagikan